Batu Phirus Nabi Solomon, Batu Yang Melegenda Karena Agungnya

nama pirus diambil dari bahasa Persia “Feroz”, yang berarti “kemenangan.” Pirus digunakan 7.000 tahun yang lalu oleh orang Mesir kuno, Maya dan Inca di Amerika Latin dan menjadi batu negara untuk orang Persia. Saat ini, di Iran, orang Persia percaya bahwa batu pirus adalah batu dari surga, batu ini juga digunakan oleh para biarawan para biksu di Tibet sejauh ini, dan pada abad ke-12 Masehi. digunakan oleh Sultan Suleiman Agung dari Kesultanan. “Ottoman Turki”. Di benua Eropa, batu pirus yang dikenal sebagai “pirus”, orang Israel percaya bahwa batu ini adalah batu yang digunakan oleh “Nabi Suci” (Raja Salomo). Di dunia Islam. Pirus adalah salah satu batu favorit Nabi Muhammad dan keluarganya. Di Indonesia, pirus menjadi idola di kerajaan suku Boogie – Makassar, Jawa dan Melayu karena keberuntungan dan keindahannya.

Pirus telah menjadi legenda dengan sejarah panjang.

Mengingat skala kekerasan, pirus atau batu pirus memiliki kekerasan 5 hingga 7 pada skala Mohs.

Batu Turquoise memiliki pasar yang baik di pasar batu akik dan batu permata di dunia. Batu “pirus” dari Persia adalah batu “pirus”, yang sangat berharga di pasaran karena memiliki warna yang indah dan elegan, yaitu biru dan hijau tanpa distribusi garis. Bagaimana itu terjadi di pasaran Ironisnya, batu-batu yang pirus tidak pergi dari membuat sintetis, baik yang legal maupun ilegal, sangat sulit dibedakan dari batu pirus asli dengan pirus imitasi, terutama jika itu terbuat dari perhiasan atau gelang yang dibuat sangat indah. seperti urat emas. Pirus, yang terlihat seperti urat emas pada pirus sintetis, hanya terbuat dari mika, bukan emas asli.

BACA JUGA  Alat dan Bahan Membuat Keripik Jagung yang Harus Kamu Tahu!

Mitos dan sifat pirus

Pirus telah digunakan oleh manusia sejak 700 tahun yang lalu, dan dibandingkan dengan tim Lazuli, batu pirus dikenal sebagai permata kemanusiaan selama 500 tahun lebih lama. Ini dibuktikan dengan penemuan pirus sebagai alat untuk pembubaran di Mesir kuno dan transformasi menjadi tiang pancang. Para ahli telah menemukan bahwa permadani kuno dan Mesir menggunakan batu pirus sebagai perhiasan untuk menghiasi tubuh aristokrasi sebelum dikuburkan. Tidak mengherankan bahwa banyak dari kuburan Inca kuno dihancurkan untuk mendapatkan harta dalam bentuk batu “pirus” sebelum makam dihancurkan. Orang Barat menganggap batu “pirus” memiliki fungsi berbeda dalam pengobatan penyakit. Sementara dalam konsep Red Indian Poix, lapisan busur pirus berarti bahwa mereka percaya batu pirus dapat membantu mereka menembak sasaran.

Dipercayai bahwa batu pirus tidak hanya memperjuangkan sejarah, tetapi juga membantu profesi sebagai akuntan dalam karyanya, karena diyakini bahwa ia mampu memberikan relaksasi emosional dan mental untuk perasaan cemas atau bingung. Tuhan tidak hanya memberikan hadiah dalam bentuk manfaat untuk mengatasi penyakit paru-paru, saraf, mata, dan penyakit kerongkongan. Pirus dapat memperkuat jantung, meningkatkan sirkulasi darah, meracuni darah dan memulihkan energi. Batu “pirus” atau “pirus” membantu orang memulai bisnis baru. Dapat memperingatkan pemiliknya tentang bahaya penyakit yang akan memengaruhi ketika warnanya berubah.

BACA JUGA  Cara Membuat Keripik Biji Nangka

rekomendasi :
batu akik permata murah
Cincin Batu Permata Mata Kucing Cat eye

Turquoise veins sudah sangat terkenal: beberapa pecinta pirus menyebutnya “turquoise golden veins”, dan beberapa menyebutnya “serat daun turquoise”.

Batu pirus menjadi dikenal oleh orang Mesir kuno dan ditambang di Semenanjung Sinai lebih dari 6.000 tahun yang lalu dan ditemukan di banyak makam kuno sejak 4000 tahun sebelum masehi. Batu yang disebut “pirus” atau “pirus” diambil dari bahasa Perancis, yang berarti “batu kalkun”. karena pada awalnya orang Eropa mengira bahwa batu itu berasal dari “Turki.”

Namun pada kenyataannya, batu pirus adalah kebanggaan bangsa “Iran atau Persia” dan digunakan untuk menghiasi kerajaan dan atributnya untuk tokoh-tokoh pemerintah. Pirus ditambang di negara “Iran / Persia” sekitar 3000 tahun yang lalu. Di anak benua India, suku-suku India menjadikannya hiasan yang fantastis. Suku Aztec menggunakan pirus pirus sebagai potongan kecil mosaik untuk menghias topeng yang digunakan selama acara keagamaan dan dekorasi lainnya.

Batu “pirus” sangat terkenal bagi mereka yang lahir pada bulan Desember. Dipercaya juga bahwa batu pirus memiliki fungsi yang membantu dalam proses penyembuhan dari penyakit, yang menjamin keamanan dan membuka aura kekuatan dalam dirinya sendiri, yaitu, spiritualitas.