Cara Mengolah Resep Rendang Padang Asli khas Minang

Pada artikel kali ini, saya akan membahas tentang cara mengolah resep rendang padang asli khas Minang. Ternyata carannya tidak sulit dan dapat kamu lakukan sendiri dirumah. Untuk lebih jelasnnya simak artikel berikut ini!

Rendang

Cara Mengolah Resep Rendang Padang Asli khas Minang

Rendang atau Randang adalah masakan daging dari Minangkabau. Hidangan ini dibuat dengan proses memasak yang lama dan bersuhu rendah dengan berbagai bumbu dan santan. Butuh waktu berjam-jam (biasanya sekitar empat jam) untuk memasak hingga hanya tersisa potongan daging dan dedak hitam legam. Rendang dapat disimpan selama berminggu-minggu pada suhu kamar.

Rendang yang dimasak dalam waktu singkat dan santannya tidak mengering disebut kalio, yang berwarna cokelat keemasan muda. Ada banyak cara dan cara memasak rendang di Indonesia. Tergantung selera masing-masing daerah.

Asal-Usul Rendang

Rendang ditelusuri kembali ke Sumatera, khususnya Minangkabau. Bagi masyarakat Minang, rendang sudah ada sejak lama dan menjadi hidangan tradisional yang disajikan di berbagai acara adat dan hidangan sehari-hari.

Rendang dipercaya lahir sebagai hidangan tradisional sejak masyarakat Minang menggelar acara adat pertama mereka. Kemudian seni kuliner berkembang ke daerah budidaya Melayu lainnya; mulai dari Mandailing, Riau, Jambi, hingga negeri lain di Negeri Sembilan yang banyak dihuni pendatang dari Minangkabau. Inilah sebabnya mengapa Rendang terkenal di Sumatera dan Semenanjung Malaya.

Sejarawan Universitas Andalas, Prof. Dr. Gusti Asnan berspekulasi bahwa rendang telah menjadi hidangan yang tersebar luas sejak orang Minang berhijrah pada awal abad ke-16 dan berlayar ke Malaka untuk berdagang.


Hal ini dikarenakan rendang kering sangat tahan lama, dapat disimpan berbulan-bulan sehingga dapat digunakan sebagai bekal saat berpergian atau dalam perjalanan niaga. Berkat budaya migrasi Minangkabau, Rendang menjadi semakin populer dan tersebar luas jauh melampaui wilayah aslinya.

Orang Minang yang merantau ke luar negeri selain berprofesi sebagai karyawan atau pebisnis, banyak di antara mereka adalah pengusaha yang membuka restoran Padang di seluruh nusantara, bahkan di negara tetangga hingga Eropa dan Amerika.

Restoran inilah yang menyebarkan rendang dan hidangan Minangkabau lainnya secara luas. Ketenaran Rendang membuatnya menjadi hidangan utama dalam daftar 50 Makanan Terlezat di Dunia versi CNN International tahun 2011. Selain untuk acara adat, rendang juga menjadi pilihan menu saat mengolah daging kurban yang melimpah saat Idul Adha.

Rendang juga menjadi makanan khas Idul Fitri. Rendang juga menjadi salah satu pilihan perbekalan bantuan yang dikirimkan Pemprov Sumbar sebagai bantuan sembako bagi korban bencana di daerah lain. Hal ini pertama kali terjadi pada tahun 2016 dengan gempa di Pidie Jaya, Aceh dan juga dilakukan dengan gempa di Lombok pada tahun 2018.

Cara Mengolah Resep Rendang Padang Asli khas Minang

Cara Mengolah Resep Rendang Padang Asli khas Minang

Bahan:

  • 1 kg daging sapi (daging kepala enak)
  • 1 daun kunyit
  • 3 daun jeruk
  • 2 lembar daun salam
  • Santan dari 4 butir kelapa
  • 3 sdm garam rasa halus


Bumbu halus:

  • 100 gram bawang merah
  • 100 gram bawang putih
  • 150 gram cabai merah keriting
  • 1 ruas jahe
  • 2 ruas Laos
  • 3 batang serai

Langkah-langkah Membuat Rendang Daging Minang:

  1. Potong daging menjadi kotak dan giling bumbu halus dengan mixer atau penggiling batu.
  2. Siapkan wajan, masukkan semua bahan dan bumbu. Kemudian rebus semua bahan dengan api besar sambil diaduk.
  3. Setelah masak, kecilkan api menjadi sedang. Aduk dan masak hingga santan mengeluarkan minyak.
  4. Setelah santan hilang minyaknya, kecilkan api lagi. Kemudian aduk sesekali agar rendang tidak gosong dan masak hingga rendang kering.
  5. Jika ingin rendang kering, waktu memasak yang dibutuhkan sekitar delapan jam.

Kandungan Gizi Rendang

Pengolahan rendang tidak bisa dipungkiri, akan berdampak positif dan negatif terhadap nilai gizinya. Sisi positifnya, pengolahan yang begitu rumit membuat usus lebih mudah mencerna daging, karena tekstur dagingnya menjadi lebih empuk.

Selain itu, jenis protein daging rendang paling mudah dicerna dibandingkan daging mentah dan daging kalium. Saat melewati usus, asam amino dari daging rendang paling banyak diserap dan masuk ke dalam tubuh.

Namun, rendang yang pada dasarnya tinggi lemak dan protein akan mengalami perubahan nilai gizi saat dimasak. Karena dimasak paling lama dibandingkan gulai dan kali, kandungan asam amino esensial dalam rendang biasanya paling rendah. Di sisi lain, persentase lemak adalah yang tertinggi.

Hal ini terjadi karena daging yang telah lama mengalami proses pemanasan menyebabkan reaksi antara asam amino (dari protein) dengan gula atau asam amino dengan produk oksidasi lemak. Kondisi ini dikenal sebagai reaksi Maillard.

Reaksi Maillard mengubah kualitas makanan, baik dari segi aroma, rasa, warna, tekstur dan komponen nutrisi. Selama produksi rendang, asam amino esensial seperti lisin dan leusin dalam daging rusak.

Asam amino esensial itu sendiri adalah asam amino yang harus memenuhi kebutuhannya, yang harus dikonsumsi setiap hari melalui makanan, karena tubuh tidak dapat memproduksinya sendiri.

Penurunan asam amino esensial dari daging mentah ke daging kalium menurun dari 11,42 persen menjadi 6,20 persen. Sedangkan penurunan asam amino esensial dari daging kalium ke daging rendang dapat menurun sebesar 17,55 persen karena proses pemanasan yang lama.

Kesimpulannya, jika dibandingkan dengan Gulai atau Kalio, daging rendang sebenarnya paling baik untuk mempermudah proses pencernaan karena teksturnya lebih mudah dicerna. Dalam hal kandungan gizi, bagaimanapun, rendang memiliki peringkat terendah dalam hal asam amino esensial dibandingkan dengan kari dan kalium.

Jadi apakah rendang baik atau buruk bagi kesehatan?

Cara Mengolah Resep Rendang Padang Asli khas Minang

Bahan baku utama rendang yaitu daging merah sebenarnya mengandung asam amino esensial yang dibutuhkan tubuh. Namun, salah satu bahan untuk membuat rendang, santan, juga tinggi lemak jenuh. Itulah mengapa rendang berbahaya bagi kesehatan.

Menurut American Heart Association, lemak jenuh dapat meningkatkan kadar kolesterol darah, sehingga total konsumsi kolesterol harian harus dibatasi.

Hal ini karena peningkatan kadar kolesterol dalam darah dapat meningkatkan risiko penyakit jantung koroner dan stroke. Tidak hanya rendang, gulai dan kalium juga sama.

Namun, jika Anda ingin tetap makan rendang saat makan, imbangi dengan sayuran matang. Restoran khas Padang biasanya menawarkan daun singkong yang sehat dan dimasak.

Anda bisa menyiapkan sayuran jenis ini sebagai lauk rendang. Beras merah juga bisa menggantikan nasi putih untuk mengurangi peningkatan asupan karbohidrat.

Selain itu, perbanyak konsumsi buah dan kacang-kacangan setelah mengonsumsi rendang untuk memenuhi kebutuhan serat dan mineral yang dapat menetralkan lemak jenuh dalam rendang.

Akan lebih baik lagi jika Anda membuat rendang sendiri di rumah. Meski lebih merepotkan, menyiapkan makanan di rumah biasanya lebih sehat.

Anda bisa mengganti santan dengan susu rendah lemak atau krim masak yang tidak jenuh atau biasanya diberi label “tidak jenuh”. Dengan rasa seperti santan, rendang yang Anda masak di rumah tidak kalah enak dengan yang dijual di rumah makan padang.

Rendang yang dianggap sebagai makanan terlezat di dunia ternyata sangat unik, mulai dari bahan baku dan proses pengolahan hingga zat dan nutrisi yang dikandungnya. Apakah kamu suka rendang? Tidak apa-apa memakannya asalkan diimbangi dengan perbekalan sehat lainnya dan berolahraga secara teratur. Jangan lupa untuk memeriksakan kadar kolesterol Anda secara teratur untuk menjaga kesehatan Anda.

Sekian artikel cara mengolah resep rendang padang asli khas Minang, semoga bermanfaat bagi kita semua dan selamat mencobannya!