Gejala Anemia pada Ibu Hamil dan Cara Mengatasinya

Ketika Anda sedang hamil, Anda dapat mengembangkan anemia. Bila Anda memiliki anemia, darah Anda tidak memiliki cukup sel darah merah yang sehat untuk membawa oksigen ke jaringan Anda dan untuk bayi Anda.

Selama kehamilan, tubuh Anda menghasilkan lebih banyak darah untuk mendukung pertumbuhan bayi Anda. Jika Anda tidak mendapatkan cukup besi atau nutrisi tertentu lainnya, tubuh Anda mungkin tidak dapat menghasilkan jumlah sel darah merah yang dibutuhkan untuk membuat darah tambahan ini.

Itu normal untuk memiliki anemia ringan ketika Anda sedang hamil. Tapi Anda mungkin memiliki lebih parah anemia dari kadar besi atau vitamin rendah atau dari alasan lain.

Anemia pada ibu hamil dapat membuat Anda merasa lelah dan lemah. Jika itu parah tetapi tidak diobati, dapat meningkatkan risiko komplikasi serius seperti pengiriman prematur.

Berikut adalah apa yang perlu Anda ketahui tentang penyebab, gejala, dan pengobatan anemia selama kehamilan.

Jenis anemia selama kehamilan


Beberapa jenis anemia dapat berkembang selama kehamilan. Ini termasuk:

  • Anemia defisiensi besi
  • Anemia defisiensi folat
  • Kekurangan vitamin B12


Inilah sebabnya mengapa jenis anemia dapat mengembangkan:

Anemia defisiensi besi. Jenis anemia ini terjadi ketika tubuh tidak memiliki besi yang cukup untuk menghasilkan jumlah hemoglobin yang memadai. Itu protein dalam sel darah merah. Ini membawa oksigen dari paru ke seluruh tubuh.

BACA JUGA  Cara Mengecilkan Lingkar Lengan Dengan Cepat Alami

Dalam Anemia defisiensi besi, darah tidak dapat membawa cukup oksigen ke jaringan seluruh tubuh.

Kekurangan zat besi adalah penyebab paling umum dari anemia pada kehamilan.

Anemia defisiensi folat. Folat adalah vitamin yang ditemukan secara alami dalam makanan tertentu seperti sayuran berdaun hijau jenis B vitamin, tubuh membutuhkan folat untuk menghasilkan sel-sel baru, termasuk sel darah merah yang sehat.

Selama kehamilan, perempuan membutuhkan tambahan folat. Tapi terkadang mereka tidak mendapatkan cukup dari diet mereka. Ketika itu terjadi, tubuh tidak dapat membuat sel darah merah cukup normal untuk mengangkut oksigen ke jaringan seluruh tubuh. Manusia membuat suplemen folat disebut asam folat.

Defisiensi folat dapat langsung berkontribusi pada jenis cacat lahir tertentu, seperti kelainan tabung syaraf (Spina bifida) dan berat lahir rendah.

Kekurangan vitamin B12. Tubuh membutuhkan vitamin B12 untuk membentuk sel darah merah yang sehat. Ketika seorang wanita hamil tidak mendapatkan cukup vitamin B12 dari diet, tubuhnya tidak dapat menghasilkan cukup sel darah merah yang sehat. Wanita yang tidak makan daging, unggas, produk susu, dan telur memiliki risiko yang lebih besar mengembangkan kekurangan vitamin B12, yang dapat menyebabkan cacat lahir, seperti kelainan tabung saraf, dan dapat menyebabkan tenaga kerja prematur.

Kehilangan darah selama dan setelah melahirkan juga dapat menyebabkan anemia.

BACA JUGA  Kualitas Alat Pelindung Diri Produksi Indonesia

Faktor risiko untuk anemia pada kehamilan
Semua wanita hamil beresiko untuk menjadi anemic. Itu karena mereka membutuhkan lebih banyak zat besi dan asam folat daripada biasanya. Tapi risikonya lebih tinggi jika Anda:

  • Hamil dengan kelipatan (lebih dari satu anak)
  • Memiliki dua kehamilan dekat bersama-sama
  • Muntah banyak karena sakit pagi
  • Yang hamil remaja
  • Jangan makan makanan yang cukup kaya zat besi
  • Apakah anemia sebelum Anda menjadi hamil
  • Gejala anemia selama kehamilan

Gejala yang paling umum dari anemia selama kehamilan adalah:

  • Kulit pucat, bibir, dan kuku
  • Merasa lelah atau lemah
  • Pusing
  • Sesak napas
  • Detak jantung cepat
  • Kesulitan berkonsentrasi


Pada tahap awal anemia, Anda mungkin tidak memiliki gejala yang jelas. Dan banyak gejala adalah orang yang mungkin Anda miliki saat hamil bahkan jika Anda tidak anemia. Jadi pastikan untuk mendapatkan tes darah rutin untuk memeriksa anemia pada janji Prenatal Anda.

Risiko anemia pada kehamilan
Anemia defisiensi besi berat atau tidak diobati selama kehamilan dapat meningkatkan risiko Anda memiliki:

Bayi prematur atau kelahiran rendah-berat
Sebuah transfusi darah (jika Anda kehilangan sejumlah besar darah selama pengiriman)
Depresi Postpartum
Bayi dengan anemia
Seorang anak dengan keterlambatan perkembangan